Tak Ada Kasus Baru, WHO Yakin COVID-19 Bisa Dikendalikan

KESATUCO. Organisasi Kesehatan Dunia (World Health Organization/WHO) optimistis COVID-19 dapat dikendalikan. Direktur Jenderal WHO, Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan, kasus infeksi virus corona baru telah mereda di sejumlah negara.

Tedros dalam laman resmi WHO pada 26 Februari 2020 yang dikutip Kamis (27/2/2020) menyebut, 14 negara yang sebelumnya melaporkan kasus positif COVID-19 tidak melaporkan satu kasus baru pun selama lebih dari satu pekan terakhir.

Menurut Tedros, sembilan negara yang melaporkan kasus positif COVID-19 sudah tidak melaporkan adanya kasus baru setelah lebih dari dua minggu. Kesembilan negara tersebut meliputi Belgia, Kamboja, Finlandia, India, Nepal, Filipina, Rusia, Sri Lanka, dan Swedia.

“Tapi itu tidak berarti kasus-kasus itu tidak bisa kembali lagi ke negara-negara tersebut. Namun, kasus-kasus yang terjadi sebelumnya telah dikendalikan,” katanya.

Tedros menjelaskan, menurut tim gabungan antara WHO dan otoritas China epidemi COVID-19 telah mencapai puncak pada 23 Januari hingga 2 Februari 2020. Kasus positif mengalami penurunan sejak saat itu hingga sekarang.

Di samping itu, tim mendapati tidak ada perubahan signifikan dalam susunan genetik virus yang bisa menyebabkannya bermutasi. Tim mengungkapkan, kebijakan yang diambil oleh otoritas China juga telah membantu menekan perkembangan virus.

Berdasarkan data dan fakta tersebut, Tedros meyakini bahwa virus COVID-19 bisa dikendalikan dengan melakukan cara-cara yang benar.

“Pesan kunci yang seharusnya memberi semua negara harapan, keberanian, dan kepercayaan diri adalah bahwa virus ini dapat dikendalikan,” tegas Tedros.

Tedros mengatakan tujuan utama semua negara yang melaporkan kasus COVID-19 adalah mengendalikan penularan virus sebagaimana yang telah dilakukan oleh sembilan negara yang belum melaporkan kasus baru selama dua minggu. Dia meminta negara-negara lain untuk melakukan hal yang sama, berusaha mengendalikannya.

Peningkatan kasus COVID-19 di luar China telah mendorong sejumlah media dan politisi mendesak pendeklarasian pandemi. Namun, menurut dia, pendeklarasian status pandemi mestinya tidak dilakukan tanpa analisis fakta secara hati-hati.

“Menggunakan kata pandemi secara sembarangan tidak mendatangkan manfaat nyata, tapi menimbulkan risiko nyata dalam hal memperbesar ketakutan dan stigma tidak perlu dan tidak bisa dibenarkan, dan melumpuhkan sistem,” katanya.

“Jangan salah kira: Saya tidak menganggap remeh kegentingan situasi, atau potensinya menjadi pandemi, karena itu berpotensi,” ia menambahkan.

Dia mengatakan, upaya pengendalian terus dilakukan dan pemantauan epidemi dilakukan sepanjang waktu dengan melibatkan para ahli internal maupun eksternal.

“Saat ini kami tidak menyaksikan penularan virus intensif dan berlanjut dalam masyarakat, dan kami tidak menyaksikan keparahan penyakit atau kematian dalam skala besar,” katanya.

Tedros juga meminta seluruh negara yang melaporkan kasus COVID-19 maupun tidak, untuk bersiap-siap mengantisipasi potensi pandemi. WHO telah menyiapkan perangkat bagi setiap negara untuk menghadapi itu.

Indonesia hingga saat ini belum mengonfirmasi kasus positif COVID-19. Pemerintah Indonesia sedang berupaya memulangkan warganya yang berada di Kapal Diamond Princess di Jepang, setelah membawa pulang 188 kru Kapal Dream World dari Selat Durian ke Tanah Air.

Sebanyak 188 kru Kapal World Dream akan menjalani observasi selama 14 hari di Pulau Sebaru Kecil, Kepulauan Seribu, DKI Jakarta. Pemerintah Indonesia menyatakan sangat hati-hati dalam memulangkan warganya yang berada di Kapal Diamond Princess agar wilayah Indonesia tidak sampai episentrum baru virus COVID-19. (ant/end)

Bagikan:
Left Menu Icon