OJK Dorong Inklusi Keuangan Pelajar

KESATUCO. Otoritas Jasa Keuangan (OJK) terus meningkatkan sinergi bersama industri perbankan, kementerian, dan pemerintah daerah mendorong inklusi keuangan.

Di antaranya khusus bagi seluruh pelajar di Indonesia memiliki Simpanan Pelajar menuju program kepemilikan rekening pada akhir 2022.

Demikian disampaikan Anggota Dewan Komisioner OJK Bidang Edukasi dan Perlindungan Konsumen Tirta Segara. Hal itu disampaikan pada pertemuan koordinasi dengan kalangan direksi industri perbankan nasional.

Kegiatan yang berlangsung di Kantor OJK tersebut juga dihadiri Kepala Eksekutif Pengawas Perbankan OJK Heru Kristiyana, dan Kepala Pusat Layanan Pembiayaan Pendidikan Abdul Kahar, Selasa (25/2/2020).

“OJK akan terus mengampanyekan budaya menabung sejak dini melalui kegiatan edukasi dan perluasan akses keuangan di seluruh wilayah Indonesia. Kami akan bekerja sama dengan industri perbankan, kementerian/lembaga serta stakeholders terkait,” kata Tirta Segara.

Inisiasi Program Simpanan Pelajar

OJK bersama dengan industri perbankan telah menginisiasi program Simpanan Pelajar (SimPel/SimPel iB) yang telah diluncurkan oleh Presiden Republik Indonesia pada 14 Juni 2015.

SimPel/SimPel iB merupakan program inklusi keuangan yang bertujuan untuk mendorong budaya menabung sejak dini.

Perkembangan program SimPel/SimPel iB sampai dengan 2019 tercatat 381 bank telah menjadi peserta SimPel/SimPel iB dan 381.867 sekolah telah menjalin kerja sama dengan bank. Jumlah rekening tercatat sebanyak 21.865.176 dan nominal tabungan Rp9 triliun.

Saat ini SimPel/SimPel iB juga telah digunakan untuk penyaluran dana bantuan Program Indonesia Pintar (PIP) dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud), serta Kementerian Agama.

Selain itu, hingga awal 2020, terdapat 11 daerah yang telah berkomitmen mendukung Aksi Indonesia Menabung dengan menerbitkan Surat Edaran (SE) dari Kepala Daerah yaitu.

Ke-11 daerah tersebut adalah Provinsi Riau, Provinsi DKI Jakarta, Provinsi Jawa Tengah, Provinsi Jawa Timur, Provinsi Sulawesi Selatan. Kemudian, Provinsi Sumatera Barat, Provinsi Lampung, Provinsi Sulawesi Utara, Kota Ambon, Kota Samarinda, dan Kabupaten Merangin Jambi.

SE Kewajiban Mendukung Simpanan Pelajar

Direktur Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah – Kemendikbud telah menerbitkan SE Nomor 581/D/HK/2019 tentang Program Simpanan Pelajar pada tanggal 27 Mei 2019.

SE ini ditujukan kepada Kepala Daerah untuk menghimbau Dinas Pendidikan agar berpartisipasi aktif dalam implementasi budaya menabung di sekolah khususnya melalui SimPel/SimPel iB.

Sebelumnya, pada Rapat Terbatas Strategi Nasional Keuangan Inklusif (SNKI) 28 Januari 2020, Presiden memberikan arahan untuk meningkatkan inklusi keuangan Indonesia.

Yang saat ini sebesar 76,19 persen menjadi di atas 90 persen pada 2023. Presiden juga mengharapkan mahasiswa dan pelajar dapat ditarik menggunakan produk perbankan nasional. Sehingga dapat meningkatkan inklusi keuangan.

Berbagai kegiatan telah dilakukan OJK untuk mencapai arahan tersebut. Seperti menggelar Aksi Pelajar Indonesia Menabung yang bersinergi dengan industri perbankan dan kementerian/lembaga.

Selain itu, dicanangkan pula program nasional kepemilikan rekening tabungan untuk seluruh pelajar di Indonesia atau One Student One Account (OSOA).

Untuk mendukung implementasi program SimPel dan OSOA, sejak tahun 2018 telah diinisiasi adanya kunjungan bank ke sekolah (Bank Goes to School) secara rutin minimal sebulan sekali.(sil/add)

Bagikan:
Left Menu Icon