Diskar PB Kota Bandung Berikan 6 Tips Antisipasi Puncak Musim Hujan

KESATUCO. Puncak musim hujan tahun ini diprediksi terjadi pada Februari hingga Maret 2020 mendatang. Tak hanya antisipasi mencegah hujan, warga juga harus sigap jika terjadi banjir saat intensitas hujan semakin tinggi.

Dinas Kebakaran dan Penanggulangan Bencana (Diskar PB) Kota Bandung memberikan sejumlah tips agar warga terhindari dari bahaya banjir.

Seperti yang disampaikan Kepala Bidang Kebencanaan Diskar PB Kota Bandung Sihar Pandapotan Sitinjak. Dirinya memberikan enam langkah yang harus dilakukan warga.

“Pertama, menncari informasi tentang cuaca atau perkembangan banjir. Usahakan memperoleh informasi dari saluran resmi untuk menghindari hoaks,” ujarnya di Kota Bandung, Kamis (2/1/2020).

Kedua, sambungnya, segera melaporkan kepada petugas tentang situasi di sekitar apabila dalam keadaan darurat. “Ketiga, jangan melintasi genangan banjir. Usahakan untuk menghindarinya,” katanya.

Keempat, kata Sihar, pindahkan barang-barang penting dan berharga ke tempat yang lebih tinggi. “Kelima dan keenam, matikan listrik di saat air semakin meninggi dan dahulukan tindakan penyelamatan terhadap anak dan orang tua,” ujarnya.

Sihar mengatakan, bagi warga yang kebingungan melaporkan saat terjadi banjir bisa menghubungi Diskar PB melalui sambungan telepon 022 (kode Kota Bandung) diiikuti nomor 113.

Nantinya, kata Sihar, Diskar PB yang akan berkoordinasi baik dengan Dinas Pekerjaan Umum, Dinas Sosial ataupun Organisasi Perangkat Daerah (OPD) lainnya.

“Ya karena memang kalau bencana ada di kita, jadi lebih mudah hubungi ke 022-113. Biar kita yang mengontak mengkoordinasikannya ke pihak terkait. Apalagi nomor itu mudah diingat,” ucapnya.

Sihar tidak memungkiri sejumlah titik terpantau berpotensi terjadi banjir mengingat curah hujan yang melanda saat ini cukup tinggi. Sehingga, pihaknya mewaspadai beberapa lokasi yang dekat dengan aliran sungai terhadap luapan air.

Untuk itu, Diskar PB juga meminta masyarakat juga turut waspada mengawasi pergerakan air.

“Kalau kita kan dari apa yang sudah terjadi dan melihat potensi sampai saat ini tidak bertambah, masih di sekitaran Pasteur, Pagarsih, Gedebage, Cikadut dan kita antisipasi turunnannya sampai ke Antapani dan Arcamanik,” katanya.(add)

Bagikan:
Left Menu Icon